Cara Kerja Streaming Musik dan Tren Streaming Musik Populer Saat Ini

Cara Kerja Streaming Musik dan Tren Streaming Musik Populer Saat Ini – Adopsi streaming sejauh ini merupakan perubahan paling signifikan dalam industri dalam sepuluh tahun terakhir – dan itu adalah perubahan yang masih berlangsung. Bahkan saat ini, layanan streaming sedang mencari cara untuk memperluas basis pengguna mereka, mengembangkan produk mereka, meningkatkan pendapatan, dan menemukan model bisnis jangka panjang yang berkelanjutan. Industri musik terjebak di tengah-tengah itu.

Cara Kerja Streaming Musik dan Tren Streaming Musik Populer Saat Ini

freemusiczilla – Streaming telah mengubah cara industri rekaman beroperasi dan cara kita mengonsumsi, berbagi, dan merasakan musik-dan itu mungkin baru permulaan. Itulah mengapa kami memutuskan untuk melihat lebih dekat mekanisme di balik streaming musik dan menjawab pertanyaan: bagaimana bisnis streaming benar-benar bekerja dan bagaimana hal itu akan terus berdampak pada industri musik?

Baca Juga : Beberapa Layanan Streaming Musik Terbaik

Bagaimana Cara Kerja Streaming Musik? Gambaran Umum

Mengingat pengguna memiliki koneksi internet yang baik, teknologi streaming memberikan pengalaman mendengarkan tanpa gangguan, tanpa pernah benar-benar menyimpan file di perangkat pengguna. Teknologi ini — dan bisnis streaming secara keseluruhan-berkembang sebagai respons terhadap platform pembajakan musik di akhir tahun 90-an dan awal tahun 00-an. Begini caranya:

Sejarah Pasar Streaming Musik

Jadi, mari kita mundur sekitar 20 tahun terakhir. Saat itu tahun 1999, dan ada layanan baru yang menarik di web, mendapatkan daya tarik di kalangan mahasiswa di Amerika– Napster . Hal ini memungkinkan untuk bertukar data melalui jaringan peer-to-peer dengan mudah, dan karena file. mp3 dikompresi dengan sangat baik, musik menjadi konten utama yang ditransfer melalui Napster. Hampir seketika, RIAA mengajukan gugatan , yang akan berlarut-larut selama delapan tahun, membebani layanan dan investornya Bertelsmann lebih dari 300 juta dalam penyelesaian. Namun, konsep berbagi musik P2P terbuka — dan upaya industri rekaman untuk menutup situs web pembajak agak mirip dengan pertarungan Lernaean Hydra. Segera setelah layanan pembajak ditutup, dua layanan baru menggantikannya. LimeWire, Morpheus, BearShare — Shareaza-daftar keturunan Napster bisa berlanjut.

Streaming sebagai Jawaban atas Pembajakan

Pendekatan hukum terbukti tidak membuahkan hasil, dan pendapatan anjlok di seluruh bisnis rekaman. Berbagai alternatif legal untuk diunduh sendiri memasuki pasar pada awal tahun 2000-an, dengan contoh iTunes yang paling menonjol, diintegrasikan ke dalam ekosistem Apple-tetapi bahkan itu tidak dapat menandingi daya tarik layanan pembajak gratis. Pada tahun 2008, menurut perkiraan IFPI , 95% dari semua musik digital diunduh secara ilegal . Pasar sangat membutuhkan perubahan, membutuhkan model bisnis yang dapat bersaing dengan para perompak. Untungnya, tidak lama kemudian jawabannya ditemukan: sekitar tahun 2007 Music as a Service , Open Music Model , atau sekadar streaming musik datang untuk menyelamatkan bisnis rekaman.

Sulit untuk menentukan apa yang merupakan layanan streaming pertama. YouTube diluncurkan pada tahun 2005, begitu pula layanan radio interaktif Pandora. SoundCloud, layanan sesuai permintaan pertama yang berfokus pada musik, diluncurkan kembali pada tahun 2007. Namun, jika pertanyaannya adalah “apa DSP pertama yang menerapkan model streaming seperti yang kita kenal sekarang”, jawabannya jelas. Spotify didirikan pada tahun 2006 dan diluncurkan secara publik di Eropa pada tahun 2008 sebagai layanan streaming legal pertama dengan katalog yang luas dan mencakup segalanya.

Klasifikasi Lengkap Layanan Streaming Musik

Produk inti dari pasar streaming adalah akses tanpa batas dan mulus ke semua musik di dunia. Tentu, tidak ada katalog streaming yang benar-benar lengkap – tetapi intinya adalah bahwa 99% pengguna tidak perlu mencari musik di luar layanan streaming pilihan mereka. Namun, seiring berkembangnya pasar, perusahaan baru yang memasuki pasar harus membedakan diri mereka satu sama lain-dan Spotify, sebagai pemimpin historis dalam kategori tersebut. Platform streaming yang baru lahir itu mengambil posisi yang berbeda, membangun di atas penawaran inti akses musik tanpa batas, dan membuat pasar semakin kompleks di sepanjang jalan. Jadi, untuk memberikan gambaran yang lengkap, mari kita klasifikasikan semua jenis merek streaming yang ada di pasaran.

1. Spotify sebagai Merek Pionir

Sebagai produk pertama dalam kategori tersebut, Spotify mendapatkan status sebagai merek referensi: jika Anda tinggal di Eropa atau AS, Anda mungkin mengira Spotify saat mendengar “streaming musik sama seperti Anda memikirkan Google saat mendengar “penelusuran web” (meskipun Spotify belum menjadi identik dengan kategori, seperti yang dilakukan Google). Fakta ini saja menjadi keuntungan perintis yang sangat besar dari Spotify dari sudut pandang branding. Tak satu pun dari pesaing yang mampu mengejar Spotify, setidaknya dalam hal pelanggan yang membayar-meskipun NetEase Cloud dan Tencent Music telah lama melewatinya dalam hal pengguna aktif bulanan .

Pasar streaming sangat kompleks: pada Juli 2018, ada lebih dari 200 DSP yang menawarkan kemampuan streaming musik. Semua layanan streaming tersebut ditempatkan pada posisi pendatang baru, harus membedakan penawaran mereka dari Spotify dengan satu atau lain cara-hanya karena tidak ada yang akan menggunakan layanan streaming X yang akan menyalin semua fitur Spotify. Mengapa Anda, jika sudah ada Spotify? Pada saat yang sama, ketika Spotify pertama kali memasuki pasar, Spotify telah menentukan apa itu layanan streaming musik. Jadi, jika pesaing akan membuat produknya terlalu berbeda dari Spotify, itu akan “keluar dari kategori”, yang berarti bahwa itu bahkan tidak akan dianggap oleh konsumen sebagai alternatif dari startup Swedia. Kedua faktor tersebut adalah inti dari keunggulan Spotify: semua pemain lain di pasar harus menemukan keseimbangan antara mengikuti jejak Spotify dan menjauhkan diri darinya. Dalam hal ini, semua merek di pasar dapat diklasifikasikan berdasarkan bagaimana mereka mengatasi keunggulan Spotify.

2. Merek Ekosistem

Grup pertama adalah platform streaming yang diintegrasikan ke dalam ekosistem layanan dan produk yang lebih besar. Semua layanan streaming internasional utama termasuk dalam kategori itu. Apple Music, Google Play Music — Amazon Music-semua platform tersebut dapat menantang Spotify secara langsung dengan menawarkan layanan streaming, terintegrasi ke dalam dunia produk yang lebih besar. Tentu saja, ada alasan lain: mulai dari pendanaan internal dan modal bakat hingga citra merek yang hadir dengan ikon apel yang digigit. Namun, bayangkan efek promosi dari layanan streaming Anda yang sudah diinstal sebelumnya di setiap iPhone; menyertakan Amazon Music versi terbatas ke dalam setiap langganan Amazon Prime; atau memanfaatkan basis pengguna Google Home untuk menjual langganan premium. Sinergi semacam itu memungkinkan Apple, Google, dan Amazon bersaing langsung dengan Spotify, tanpa terlalu banyak membedakan produk mereka. Berbagai layanan streaming telco yang dibundel, dari D-Hits Jepang hingga Canadian Bell , juga akan masuk dalam kategori tersebut.

3. Merek Lokal

Kelompok kedua adalah merek lokal yang telah berkembang sebagai alternatif Spotify dalam kurungan pasar lokal. Layanan streaming TME China, dengan 600 juta penggunanya mungkin merupakan contoh yang paling menonjol, tetapi yang lain dapat ditemukan di seluruh dunia. Musik Yandex Rusia dan Zvuk , Musik Gaana India dan JioSaavn , Korean , Melon Korea, Musik , African BoomPlay Afrika , Anghami di Timur Tengah dan Afrika Utara-daftarnya bisa berlanjut. Sementara Spotify dan merek ekosistem menguasai Eropa dan Amerika, sebagian besar pasar di luar dunia barat memiliki lanskap streaming mereka sendiri, yang dikembangkan tanpa kehadiran pemain global.

Akhir-akhir ini, merek streaming internasional mengalihkan perhatian mereka ke pasar berkembang tersebut. Media industri dibombardir dengan berita tentang Spotify , Amazon , YouTube Music , dan Deezer memasuki pasar baru – dengan fokus yang kuat di negara-negara India dan MENA . Sebagian besar wilayah tersebut sudah memiliki merek streaming mereka sendiri, yang berarti bahwa layanan global (termasuk Spotify), ditempatkan pada posisi mengejar ketinggalan — dan pertanyaannya tetap apakah mereka dapat mengalahkan persaingan lokal. Di satu sisi, pemain global bisa menjadi kuat, menggunakan basis pelanggan mereka dan anggaran pemasaran yang tak tertandingi. Di sisi lain, mereka mungkin masih kesulitan dengan katalog lokal dan kurasi khusus budaya — yang merupakan faktor keberhasilan besar dalam hal pasar domestik. Pasar berkembang kemungkinan akan menjadi medan pertempuran utama dalam industri streaming di tahun-tahun mendatang — kita akan membahasnya sedikit lebih jauh.

4. Merek Khusus

Pendekatan ketiga untuk mengatasi keunggulan Spotify adalah dalam membedakan produk itu sendiri dan menarik bagi audiens khusus. Penawaran inti dari sebagian besar layanan streaming adalah akses tak terbatas ke perpustakaan musik lengkap dunia. Meskipun tidak lengkap – intinya adalah Anda dapat menemukan lagu apa pun yang dapat Anda pikirkan di lebih dari 40 juta lagu Spotify. Namun, pendekatan layanan streaming global yang cocok untuk semua itu menyisakan ruang untuk perbaikan, dan di sinilah layanan streaming khusus masuk. Ide streaming khusus adalah jika Anda memilih segmen pelanggan tertentu-biasanya penggemar genre tertentu — dan membangun layanan khusus untuk mereka, Anda akan dapat menciptakan pengalaman mendengarkan yang lebih baik (termasuk penemuan, rekomendasi, dan sebagainya) di dalam ceruk itu.

Musik klasik adalah buah gantung terendah, tetapi beberapa aplikasi menerapkan pendekatan khusus yang sama di berbagai genre. Kami memiliki BeatportLink untuk musik elektronik — GimmeRadio untuk Metal – dan bahkan Tidal dapat dimasukkan ke dalam kategori ini karena hubungannya dengan dunia hip-hop-meskipun katalognya tidak terbatas pada genre tersebut. Selain itu, berbagai layanan streaming Hi-Fi seperti QoBuz juga merupakan merek khusus-hanya berfokus pada audiophile, bukan penggemar genre. Mari kita hadapi itu, menagih pengguna $24,99 / bulan untuk streaming FLAC 24-bit bukanlah posisi pasar massal.

5. Layanan Streaming Semi-musik

Terakhir, namun tidak kalah pentingnya, kami memiliki penyedia layanan digital yang, meskipun digunakan untuk streaming musik sesuai permintaan, tidak sesuai dengan definisi layanan streaming. Contoh paling menonjol dari merek semacam itu adalah pemain historis di pasar, yang ada di sini bahkan sebelum Spotify muncul: YouTube, Bandcamp, SoundCloud, Pandora, dan sejenisnya. Ambil contoh Youtube: meskipun ini terutama merupakan situs berbagi video, 47% dari semua konsumsi musik di dunia terjadi melalui platform tersebut. Atau TikTok , awalnya dibuat untuk berbagi video pendek, tidak hanya menjadi alat penemuan musik, tetapi juga influencer hits global. Layanan semi-streaming memiliki sumber daya paling berharga dari semua pengguna aktif, yang menggunakan platform sebagai sumber musik-yang berarti mereka dapat memanfaatkan audiens tersebut dan mencoba mengubahnya menjadi pelanggan yang membayar. YouTube Music, SoundCloud GO+, Pandora Premium-sebagian besar DSP historis di perbatasan pasar streaming kini telah menyeberang, memasuki pertarungan untuk konsumen $9,99 / bulan.

Exit mobile version